Walau Tintanya Darah

Walau Tintanya Darah

Detik jam dinding lirih mendendang. 
Sekelebat bayang tak pamit menghilang. 
Menarik berat nafas terbuang. 
 Bertebaran lamunan terterjang. 

Hampa terasa khayalanku melayang. 
Saat kau hanyut terseret gelombang. 
 Ingin ku renggut walau hanya bayang.
Ingin kugapai meski kuharus berenang. 

Apalah daya jika takdir yang berwenang. 
 Menghempas tenang didalam harapan. 
Sayang, jadilah kunang yang tak lelah terbang.
Mencercah terang walau dalam khayalan. 
Kan tulis kisah kita dalam relung hati walau tintanya adalah darah.


Share: Facebook Twitter Google+