Bunda, Bolehkan Ayah Cari Pacar Lagi?


Sudah Aku putuskan, Aku harus ngomong duluan sama mantanku, Nurul. Semoga dia bisa ngerti, bahwa ini bukan tentang Aku yang ngga cinta lagi sama dia. Perempuan cantik yang aku Cintai dari jaman Sekolah dulu, wanita kalem yang udah ngasih Aku semangat Hidup, bakalan tetep punya tempat terbaik di hatiku. Semoga dia bisa ngerti, Aku memang harus nyari Pacar lagi. Secepatnya.

Deg-degan. Ada sedikit ragu, Aku kuat ngga yah ngomongnya ke Dia?
Sekarang lah saatnya .. 

”Bun, ada yang mau Ayah bilang ke Bunda“, prolog, terlalu basa basi, terlalu percuma. Diam. Seperti dugaanku.
”Ayah mau minta ijin cari pacar lagi, Boleh yah Bun?“. Tetap diam. Sepi.
”Namanya ......, Bun. Dia tahu keadaan Ayah, bahwa Ayah sudah punya Bunda. Dia mau nerima, Bun. Insya Allah, Dia wanita baik dan Ayah ngga salah pilih “. Hela nafasku terdengar. 
”Bukan Ayah ngga cinta lagi sama Bunda, tapi Bunda tahu kan, Ayah butuh Penyemangat lagi, Ayah juga butuh pendamping baru. Tapi Bunda jangan khawatir, ngga ada yang bakal gantiin posisi Bunda di hati Ayah, Selamanya “. Mendadak Aku melow. Mataku panas. Nangis ..
Aku usap air mataku cepat-cepat. Kemudian, tanganku terulur ke batu nisan dengan ukiran nama ‘Nurul Faiqoh’, mantanku.
Kadang aku ngga paham, ternyata kebersamaanku sama dia sangat singkat. Cuma setahun lebih setelah aku ninggalin dia, dia malah ninggalin aku selamanya

”Bun, boleh yah Ayah pacaran lagi ? “, tanyaku lagi, lirih.
Aku tahu ngga akan ada jawaban apa-apa dari Dia, tapi paling ngga, aku sudah minta ijin. Aku cuma
berharap, Dia itu ngangguk, tersenyum dan ngasih ijin dari tempatnya sana.
Sudahlah, aku pulang. Baru dua atau tiga langkah, aku beranjak dari sisi peristirahatannya yang berupa gundukan tanah, mendadak aku merasa disergap angin yang lumayan kencang. Ngga lama, cuma
sekilas, tapi di beberapa detik yang singkat itu, aku seperti ngelihat wajah teduh Dia. Dia tersenyum.
”Bunda ngasih ijin ya? “, bisikku.
Kembali sepi, ngga ada gerakan angin atau apapun.
Ah, Aku rasa perijinan sudah turun. Langkah selanjutnya, aku tinggal nyatain Cintaku sama ......
”Makasih yah, Bun“
Share: Facebook Twitter Google+