Salafi Wahabi Moderat


Banyak orang salah paham atau kurang cermat dalam melihat fenomena Salafisme dan Wahabisme. Bagi banyak orang, "kaum Wahabi" dan Salafi selalu diidentikkan dengan intoleransi dan kekerasan. Saya rasa pandangan ini tidak tepat. Tidak semua kaum "sawah" (Salafi-Wahabi) itu bersikap intoleran, anti-pluralisme, dan pro-kekerasan. Dengan kata lain, selain kelompok "Sawah ekstrim" yang gemar melakukan pemaksaan dan kekerasan terhadap orang dan kelompok lain itu, juga ada kaum "Sawah moderat" yang meskipun memiliki pandangan keagamaan konservatif (seperti kaum "Sawah ekstrim") tetapi tidak memaksakan pandangan dan keyakinannya itu kepada orang atau kelompok lain.

Kesimpulan ini saya dapatkan setelah beberapa tahun bergumul dengan kelompok "Sawah" ini. Para kolega dan murid-muridku banyak sekali yang dari kelompok Sawah ini tetapi mereka tidak "fanatik buta" ataupun "membabi buta". Pandangan dan sikap keislamannya memang konservatif (misalnya mengharamkan musik & menonton video, berjenggot lebat, dlsb) tetapi pada yang bersamaan juga fleksibel misalnya (biasa mengenakan celana pendek, jeans, kaos, dlsb).

Mereka juga tidak ngotot mengharuskan apalagi memaksa orang/kelompok lain mengikuti sikap, pandangan, dan keyakinannya. Bagi mereka, konservatisme itu sifatnya internal (untuk diri sendiri) bukan eksternal (dipaksakan kepada orang lain). Dengan kata lain, kedalam konservatif, keluar toleran. Selain itu, mereka juga senang sekali mengeksplorasi kebudayaan masyarakat non-Muslim. Bukannya mengafir-sesatkan, mereka malah tertarik menyelidiki sejarah dan asal-asul kebudayaan kelompok lain itu yang kebetulan sama dengan tradisi dan kebudayaan mereka.

Hipotesis saya, meskipun tentu saja ada sejumlah pengaruh dari Timur Tengah (finansial maupun ideologi), kaum "Sawah ekstrim" yang hobi melakukan pemaksaan dan kekerasan komunal di Indonesia itu merupakan "genuine" fenomena lokal dan bersifat lokal. Kalaupun mereka mencatut Saudi atau Timur Tengah itu sebatas untuk mencari "legitimasi keislaman" saja karena ada anggapan Arab, khususnya Saudi, sebagai "sacred geography" bagi umat Islam. Seolah-olah kalau sudah ada "stempel Arab", apa yang mereka lakukan itu menjadi "religius" atau "Islami". Padahal tidak. Itu hanya bungkus saja untuk menutupi watak dan sikap arogansi kaum Sawah ekstrim ini...
Share: Facebook Twitter Google+